PERJUANGAN  DALAM MEMPERTAHANKAN KONFLIK DALAM NEGERI

PERJUANGAN  DALAM MEMPERTAHANKAN KONFLIK DALAM NEGERI

PERJUANGAN  DALAM MEMPERTAHANKAN KONFLIK DALAM NEGERI

PERJUANGAN  DALAM MEMPERTAHANKAN KONFLIK DALAM NEGERI

  1. Pemberontakan DI/TII diberbagai daerah.

 

 

  1. Pada dasarnya walaupun namanya sama, antara gerakan DI/TII di satu daerah tidak mempunyai hubungan secara langsung dengan gerakan DI/TII yang meletus di daerah lainnya, karena masing-masing mempunyai latar belakang dan pemimpin yang berbeda.
  1. a)Gerakan DI/TII di Jawa Barat yang dipimpin oleh SM. Kartosuwiryo mempunyai akar persoalan militer dan politik yaitu perjanjian Renville antara RI dengan Belanda serta keinginan mendirikan negara yang berdasarkan Islam. Pemberontakan yang berlangsung sejak 1949 baru dapat dipadamkan tahun 1962 lewat operasi Baratayuda dengan siasat Pagar Betis.
  1. b)Gerakan DI/TII di Jawa Tengah baik yang meletus di daerah Tegal-Brebes-Pekalongan yang dipimpin oleh Amir Fatah, maupun yang meletus di Kebumen yang dipimpin oleh Kyai Mahfudz Abdur Rahman atau Kyai Somo Langu yang mendapat dukungan dari anggota batalyon 426 di Kudus dan Magelang. Menghadapi aksi DI/TII di Jawa Tengah, pemerintah membentuk operasi pusat yang disebut Gerakan Banteng Negara yang diantaranya adalah operasi Merdeka Timur yang menghancurkan Gerakan DI/TII di wilayah Jawa Tengah bagian selatan-Tengah.
  1. c)       Gerakan D
  2. I/TII di Kalimantan Selatan
  3. yang dipimpin oleh Ibnu Hajar. Penyebabnya adalah menyangkut rasionalisasi/demobilisasi tentara oleh Pemerintah di seluruh Indonesia.

 Ibnu Hajar alias Haderi bin Umar alias Angli adalah seorang mantan letnan dua TNI yang kemudian memberontak dan menyatakan gerakannya sebagai bagian DI/TII Kartosuwiryo. Dengan pasukan yang dinamakan Kesatuan Rakyat yang tertindas, Ibnu Hajar menyerang pos-pos kesatuan tentara di Kalimantan Selatan dan melakukan tindakan pengacauan pada bulan Oktober 1950, pemerintah masih memberikan kesempatan kepada Ibnu Hajar untuk menghentikan petualangan secara baik-baik. Ia dan kesatuannya pernah menyerahkan diri tetapi setelah menerima perlengkapan, Ibnu Hajar melarikan diri dan melanjutkan pemberontakannya. Perbuatan itu dilakukan lebih dari satu kali sehingga pemerintah memutuskan untuk mengadakan operasi. Gerakan perlawanan baru berakhir pada bulan Juli 1963. Ibnu Hajar dan anak buahnya menyerah. Pada tanggal 22 Maret 1965 pengadilan militer menjatuhkan hukuman mati kepada Ibnu Hajar.

  1. c)Gerakan DI/TII di Aceh, gerakan ini dipimpin oleh Tengku Daud Beureuh, mantan Gubernur militer DI Aceh dan Ketua PUSA. Issu sentral yang menjadi penyebabnya adalah masalah otonomi daerah dan perimbangan pusat dengan daerah. Sedangkan pemicunya adalah diturunkannya status Aceh dari Daerah Istimewa (setingkat propinsi) menjadi Karisidenan di bawah propinsi Sumatera Utara. Pemberontakan yang berlangsung sejak th. 1953 dapat diakhiri th. 1962 melalui Musyawarah Kerukunan Rakyat Aceh yang salah satunya adalah pemberian amnesti pada Daud Beureuh.
  1. Penumpasan pemberontakan PKI Madiun
    Perjanjian Renville yang isinya sangat merugikan pihak Indonesia, telah menyebabkan jatuhnya kabinet Amir Syarifuddin. Setelah berhenti dari kabinet Hatta, ia beralih haluan dengan bergabung pada FDR (Front Demokrasi Rakyat) yang berhaluan sosialis dan menempatkan diri sebagai oposisi kabinet Hatta.
    Kelompok FDR ini dalam upaya merebut kekuasaan, melakukan berbagai cara seperti penculikan dan pembunuhan terhadap lawan politik. Langkah kelompok ini semakin merajalela setelah datangnya Muso dari Sovyet, yaitu dengan terjadinya peristiwa tanggal 18 September 1948 FDR/PKI memproklamasikan berdirinya “Sovyet Republik Indonesia” di Madiun.

Pecahnya pemberontakan ini ditindaklanjuti pemerintah dengan mengangkat Kolonel Gatot Subroto sebagai Gubernur militer daerah Surakarta, Pati dan Madiun, serta Kolonel Sungkono sebagai Panglima Divisi Jawa Timur untuk melaksanakan operasi militer. Dengan dukungan oleh rakyat, tanggal 30 September 1948 pemberontakan PKI Madiun bisa dipatahkan, Muso mati tertembak sedangkan Amir Syarifudin dihukum mati.

 

POS-POS TERBARU