Definisi Akuntansi Internasional

Definisi Akuntansi Internasional

Definisi Akuntansi Internasional

 

Definisi Akuntansi Internasional
Definisi Akuntansi Internasional
Definisi maupun pengertian dari akuntansi internasional adalah akuntansi untuk transaksi yang digunakan oleh internasional. Namun selain itu ada 3 konsep mengenai pengertian dari akuntansi internasional itu sendiri.
  1.  konsep parent-foreign subsidiary accounting atau accounting for foreign subsidiary. pengertian ini menganggap bahwa konsolidasi dari perusahaan induk dengan perusahaan cabang yang ada di berbagai negara.
  2. Konsep comperative atau internasional accounting yaitu yang menekankan pada upaya dan mempelajari dan mencoba memahami perbedaan akuntansi di berbagai negara.
  3. Konsep universal atau world accounting yang berarti bahwa kerangka konsep yang dimana kita memiliki satu konsep akuntasi dunia merupakan termasuk didalamnya teori dan prinsip akuntansi yang berlaku di semua negara.

 

Adapun faktor faktor yang mempengaruhi perkembangan internasional adalah:

1. Sumber Pendanaan

Dinegara-negara dengan pasar ekuitas yang kuat, akuntansi memiliki fokus atas seberapa baik manajemen menjalankan perusahaan (profitabilitas), dan dirancang untuk membantu investor menganalisis arus kas masa depan dan resiko terkait. Sebaliknya, dalam sistem berbasis kredit dimana bank merupakan sumber utama pendanaan, akuntansi memiliki fokus atas perlindungan kreditor melalu pengukuran akuntansi yang konservatif.

2. Sistem Hukum

Dunia barat memiliki dua orientasi dasar: hukum kode (sipil) dan hukum umum (kasus). Dalam negara-negara hukum kode, hukum merupakan satu kelompok lengkap yang mencakup ketentuan dan prosedur sehingga aturan akuntansi digabungkan dalam hukum nasional dan cenderung sangat lengkap. Sebaliknya, hukum umum berkembang atas dasar kasus per kasus tanpa adanya usaha untuk mencakup seluruh kasus dalam kode yang lengkap.

3. Perpajakan

Dikebanyakan negara, peraturan pajak secara efektif menentukan standar karena perusahaan harus mencatat pendapatan dan beban dalam akun mereka untuk mengklaimnya untuk keperluan pajak. Ketika akuntansi keuangan dan pajak terpisah, kadang-kadang aturan pajak mengharuskan penerapan prinsip akuntansi tertentu.

4. Ikatan Politik dan Ekonomi

5.Inflasi

Inflasi menyebabkan distorsi terhadap akuntansi biaya histories dan mempengaruhi kecenderungan (tendensi) suatu negara untuk menerapkan perubahan terhadap akun-akun perusahaan.

6.Tingkat Perkembangan Ekonomi

Faktor ini mempengaruhi jenis transaksi usaha yang dilaksanakan dalam suatu perekonomian dan menentukan manakah yang paling utama.

7.Tingkat Pendidikan

Standard praktik akuntansi yang sangat rumit akan menjadi tidak berguna jika disalahartikan dan disalahgunakan. Pengungkapan mengenai resiko efek derivative tidak akan informative kecuali jika dibaca oleh pihak yang berkompeten.

8. Budaya

Empat dimensi budaya nasional, menurut Hofstede: individualisme, jarak kekuasaan, penghindaran ketidakpastian, maskulinitas.